B2

B2
mencintaimu selamanya....

Kamis, 03 Maret 2011

Cabut Gigi

Tanggal 25 februari 2011 bagiku merupakan hari bersejarah. bukan saja kerena hari itu hari ultah ibuku tapi bagaimana tidak..sekitar 3th aku nahan sakit gigi yang kambuh2an. aku ngga pernah punya keberanian untuk mencabut gigi bungsuku yg sebelah kiri. berbagai cerita dibalik cabut gigi membuatku "parno" dengan yang namanya dokter gigi apalagi cabut gigi. aku lebih suka menahan sakitnya gigi bila sedang kambuh. memang luaaaar biasa sakitnya bila gigi bungsuku sedang kambuh, serasa pengen nampar orang. makan ga enak, maunya marah2 melulu. suami,keluarga,temen2,sahabat sudah membujuk aku dengan cerita2 indah bahwa cabut gigi tidak sakit tapi aku tetap keukeuh dengan pandanganku bahwa cabut gigi itu pasti sakit.

berpuluh2 blog orang aku buka hanya ingin tau pengalaman2 mereka dengan yang namanya cabut gigi. memang sebagian besar mengungkapkan bahwa cabut gigi intinya ga begitu menyakitkan, tapiii....tetep kan ada unsur sakitnya. tapi memang yang bikin aku paling takut adalah cerita kalau ada orang yang buta bahkan berakhir dengan kematian karena habis cabut gigi. itulah satu2nya yang bikin ketakutanku tidak bisa ditawar2. memang kalau denger cerita yang enak, timbul keberanian tapi itu untuk sesaat. karena setelah itu jantungku akan berdebar sangat kencang kalau inget cerita yang menakutkan.

setelah melalui berbagai sakit, gigi yang patah karena udah rapuh, sampai akhirnya...gigi bungsuku hanya tertinggal akarnya saja. bahkan yang lebih sakit karena akarnya mulai tertutup gusi. aku berpikir....memang harus melewati yang namanya cabut gigi. tapi gimana melewatinya tanpa rasa takut??? hhhhffff.....bener2 pilihan yang sangat sulit. ditengah kondisiku yang stress berat aku masih sempet nyari2 info sebanyak2nya ngilangin sisa gigi yang tinggal akar ini tanpa cabut gigi. ada beberapa temen nawarin pake ragi, pengen banget aku coba. tapi karena nyari raginya aja susah plus kalau kena gigi yang masih sehat bisa ikut keropos. dan lagi....berapa lama proses sampai sisa gigi bener2 habis?? hadeeuuuuhhhhh,,,,,,pusiiiiiiiinnnggg...

bahkan....karena begitu parnonya, aku sempet marah2 sama suami tanpa sebab. kasihan suamiku suka jadi tempat amarahku. tapi aku juga ga bisa menahan amarah yang datang tiba2 apalagi kalau suami udah mulai diem...hhhhuuuhhhh....seperti ga peduli dengan ketakutanku.

sampai akhirnya........aku bener2 merasa mantap karena aku ngga punya solusi lain selain cabut gigi. aku harus melewati prosesnya, aku harus melawan.....apapun yang terjadi...terjadilah....

tanggal 22 februari aku beranikan datang ke rs, dari rumah sih masih biasa2 aja tapi begitu masuk ruangan dokter jantungku berdebar2 banget. sebelum cabut aku diukur tekanan darahnya...daaaann....ternyata 140/90 tinggi boooo.....aku udah agak lega berarti ga jadi nih. tapi ternyata sama dokter aku disuruh rileks sebentar karena kemungkinan tekanan darahku naik karena takut. jadi intinya....proses disuruh lanjut. aku tunggu sampai 15 menit tapi jantungku terasa makin kencang aja berdetak. sampai akhirnya aku inget kalau malamnya aku habis makan sate n gulai kambing. soo....mungkin inilah yang bikin aku tekanan darahnya tinggi. akhirnya...aku batalin sendiri aja daripada ada apa2nya kalau dipaksain cabut pas tekanan darah tinggi. dokterpun ngikut aja mauku, dan aku disuruh datang lagi tanggal 25. yaaa.....hari itu aku batal cabut gigi...legaaaaaa

jumat, 25 februari 2011...
aku disuruh datang pagi tapi karena masih ragu aku berangkat siang jam 10. paginya aku masih sempet buka blog orang lagi untuk memastikan bahwa kondisi gigiku ga begitu parah. melalui blog orang pagi itu, aku mantap melewati proses cabut gigi hari ini. aku berangkat dengan rasa yang sebenernya kurang yakin,hanya nekat dan pasrah yang aku rasakan. pandanganku pun ga fokus. proses mendaftar lewat sudah, tinggal tunggu antrian yang ternyata ouw...ouw...panjaaaaannngg. tapi aku agak bersyukur berarti aku masih diberi kesempatan berpikir, siapa tau bisa batal lagi kan?/ hehe....
satu per satu pasien berlalu dan giliran namaku dipanggil....deg...deg...deg...aku ga banyak ngomong, hanya tegang yang kurasakan. dokterpun ga banyak tanya karena masih inget sama aku, jadi setelah aku duduk dikursi kebesaran itu aku diukur tekanan darahnya...dan...alhamdulillah 120/90 normal...itu artinya cabut gigi ga bisa ditunda lagi hehhe....
aku hanya melirik waktu dokter mempersiapkan alat2 yang berupa tang dan temen2nya itu. tapi sungguh....kok ga takut ya..aneh tapi itu yang aku rasakan. mungkin ini yang namanya pasrah kali ya....setelah alat2 siap di tempatnya dokter nyuruh aku buka mulut sambil pegang suntikan. tapi bukan suntikan spti biasanya,tp suntikan yang biasa buat ngetes darah dijari tangan itu lho. bentuknya spti pulpen. dan juuuussss....ouww...aku sempet mengaduh "dikit" karena kaget n...sakit tapi suer,,,sakitnya dikiiiit. bahkan lebih sakit waktu gigi kambuh. ini hanya bbrp detik tapi kalau sakit gigi kan terus2an. akhirnya 6 suntikan masuk ke gusiku, tapi bener deh suntikan yang seterusnya udah ga berasa.

aku disuruh nunggu beberapa menit, dan akhirnya....dokter mencungkil2 gigi bungsuku...aku hanya merasa dicungkil2 aja tapi bener2 ngga ada rasa sakit sama sekali. dan tau2 proses udah selesai. mungkin hanya 2-4 menit aja. oooohhh GOD.....aku berhasil melewatinya, aku sangat2 bersyukur. ketakutan yang aku alami selama 3than terbayar hanya beberapa menit saja dan......TIDAK SAKIT!!!!!!!! memang setelah bius hilang ada rasa nyeri seperti waktu gigi kambuh tapi cuma sebentar setelah minum obat nyeri hilang.

sekarang sudah seminggu berlalu.....walau gusi belum menutup sempurna n kalau makan juga masih kurang nyaman tapi aku lega akhirnya gigi yang membuatku sering bete udah hilang. mungkin bagi orang lain ini kejadian biasa,,,,tapi bagi aku sungguh luaaaar biasaaaa....semoga dalam waktu dekat gusi menutup sempurna n berharap tidak ada efek apapun setelahnya.

sekarang aku malah berencana cabut gigi bungsuku yang sebelah kanan...walau jarang sakit tapi karena tau kalau cabut gigi itu ngga sakit kan lebih baik dihilangkan saja. toh juga ga bermanfaat lagi...daripada mengganggu kalau makan. tapi itu sih baru niat, tunggu yang ini bener2 sembuh dulu baru planning cabut yang berikutnya.

jadi buat temen2 yang masih ada rasa takut buat cabut gigi....ayo...ayo...segera ke dokter gigi. cabut aja...sakitnya cuma dikit bahkan lebih sakit kalau gigi lagi kambuh. mantapkan hati dan pasrah aja....daripada terlanjur parah....

salam
chie

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar